oleh

Dikotomi Cebong Kampret dan Disintegrasi Bangsa

Dikotomi Cebong Kampret dan Disintegrasi Bangsa. Oleh: Irwansyah, Aktivis’98

Adalah hal yang sangat wajar jika eskalasi politik nasional memanas menjelang Pemilu 2019. Juga sangat wajar polarisasi pilihan politik khususnya dalam konteks Pemilihan Presiden yang merupakan partai ulangan Pilpres pada 2014 telah membuat masyarakat terbelah. Dan pada akhirnya polarisasi ini menimbulkan turbulensi pada kehidupan berbangsa dan bernegara.

Polarisasi pilihan politik ini telah membelah masyarakat menjadi dua kelompok yang disebutlah Kelompok Cebong dan Kelompok Kampret. Entah siapa ‘pelaku sekaligus penemu’ istilah yang sesungguhnya sangat mengganggu akal waras kita dalam berdemokrasi. Apalagi kalau sudah pada tataran rivalitas di media sosial, kedua kelompok ini militansinya tidak diragukan. Keduanya all out bahkan kadang ngawur dalam mempertahankan ‘disertasinya’ yang seakan kebenaran miliknya saja.

Baca Juga :  Pasca Pengosongan Lahan, Siti Nurjanah Tinggal di Kolong Jembatan

Waktu terus berlalu, suasana kian panas. Bahkan konon di Madura sudah ada
kasus penembakan akibat postingan yang membuat salah satu pihak tidak nyaman. Inilah demokrasi kita hari ini yang jauh dari kata Demos dan Kratos.

Ekspektasi dan cita-cita luhur para pendiri bangsa telah menempatkan demokrasi sbg sistem kita bernegara. Perdebatan panjang telah selesai dalam sidang-sidang BPUPKI. Tetapi tentunya bukan demokrasi ala tawuran begini yang diharapkan.

Jika hal ini dibiarkan terus, maka dikotomi cebong kampret pada akhirnya akan menjadi potensi dis integrasi bangsa. Persatuan nasional akan tercabik hanya gara-gara agemda rutin per 5 tahun berlabel Pemilu.

Bisa dibayangkan, hanya gara-gara berfoto saja bisa menjadi alasan untuk membully bahkan memaki dan mengeluarkan dari grup WA tanpa meminta klarifikasi. Kebetulan Penulis mengalami sendiri, jadi ini benar-benar fakta. Padahal seharusnya ada ruang untuk klarifikasi atau tabayyun.

Intinya, kita semua harus bijak dalam menyikapi konstelasi politik nasional yang memang wajar jika terus memanas. Tapi satu hal yang pasti, bahwa menjaga persatuan seluruh elemen bangsa adalah kewajiban kita bersama. Baik Cebong maupun Kampret, memiliki keperluan yang sama. Yaitu habitat yang kondusif untuk tetap eksis memperbanyak populasi.

Baca Juga :  Komisi IV DPR RI Serahkan Bantuan ke Kelompok Nelayan Sorong Raya

Dan atas dasar keperluan dan hajat yang sama ini maka ayo kita jaga Republik ini. Bukanlah hal yang dilarang apabila Cebong dan Kampret memiliki koneksivitas yang positif.

Siapapun yang terpilih, dia adalah presiden kita bersama. Kontestasi demokrasi harus menghasikan satu pemenang. Tapi justru indahnya: Sang Pemenang adalah milik bersama. Itulah dewasa dalam berdemokrasi. Semoga Cebong dan Kampret menyambut festival demokrasi berupa Pilpres dan Pileg dengan penuh gembira dan sukacita. Sehebat apapun persaingan itu, persatuan nasional harus kita jaga karena kita adalah bersaudara.

Loading...

Baca Juga