oleh

The Economist dan World Bank Buka Mata Dunia

The Economist dan World Bank Buka Mata Dunia. Oleh: Muslim Arbi, Koordinator Gerakan Perubahan (Garpu)

Sebenarnya apa yang ditulis oleh The Economist dan dilansir oleh CBCN Indonesia dan rilis yang dikeluarkan oleh World Bank (WB) tentang kondisi perekonomian dan pembangunan infrastruktur pemerintahan Jokowi-JK itu adalah Fakta dan bukan opini.

The Economist dan World Bank membuka mata publik Nasional maupun internasional soal kondisi perekonomian dan apa yang dilakukan oleh regim ini selama hampir lima tahun usia kekuasaannya adalah benar adanya.

Apalagi yang ditulis oleh The Economist (25/1/2019) itu setelah berkunjung sejumlah Duta Besar dari Uni Eropa ke kediaman Prabowo Subianto. Fakta dan kondisi perekonomian dan perpolitikan nasional mendorong mereka untuk lebih realistis. Sehingga kunjungan para Dubes itu bisa memberikan arah ke depan Indonesia setelah Pilpres 17 April mendatang.

Baca Juga :  Tiga Tokoh Dalam Satu Barisan, Sebuah Opini Fahri Hamzah

Situasi ekonomi dan politik nasional dirundung kondisi yang kurang menggairahkan. Karena satu hal adalah Petahana tidak mundur dari jabatannya sebagaimana amanat konstitusi. Sehingga situasi ekonomi dan politik ini dikondisikan seolah-olah normal. Padahal hampir semua pakar dan pengamat mengkritisi situasi yang ada.

Kritikan pakar, pengamat dan aktivitas itu juga ternyata dirasakan sama oleh Media besar Dunia dan Lembaga keuangan internasional seperti di sebutkan di atas.

Oleh karenanya saat ini dan ke depannya Bangsa ini sudah mengakhiri memili pemimpin negara dan pemerintahan dengan cara uji coba sepertinya dari 2014 – 2019 ini. Pilih Nahkoda Negeri secara tepat dan benar. Bukan Nahkoda yang sibuk memoles dan membuat citra dirinya moncer padahal itu cuma lipstik belaka.

Baca Juga :  Sekjen GPI Himbau Prabowo Minta Maaf Soal Salah Sebut Gelar Nabi

Kepada Aparat pemerintahan baik di pusat maupun daerah,. Anda jangan gunakan kekuasaan dan kewenangan yang dimiliki untuk kontestasi pilpres ini. Anda dicatat dan direkam oleh Sejarah Bangsa ini. Sebaiknya Anda netral saja. Sehingga jika terjadi peralihan dan perubahan kekuasaan, Anda tidak blunder.

Jadilah Abdi Bangsa dan Negara dan jangan Abdi penguasa.

Terima kasih kepada The Economist dan World Bank, meski catatan Anda berdua itu sudah di ujung usia regim ini dan cukup objeltif. Tapi itu sudah dianggap lebih baik daripada tidak sama sekali.

Meski The Economist dalam tulisan nyaitu terlihat, sepertinya masih berharap Joko Widodo manggung lagi; meski fakta dukungan untuk pasangan Prabowo Subianto – Sandi Aga Uno tak terelakkan lagi.

Baca Juga :  Drama Pilpres 2019, Politik Dua Kaki, Sebuah Opini Henry Subiakto

Sudah saatnya Negeri ini dipimpin oleh bukan pemimpin boneka apalagi petugas partai.

Loading...

Baca Juga