oleh

Bukan Menggantang Asap, Tapi Menggantung Penyebab Asap

Bukan Menggantang Asap, Tapi Menggantung Penyebab Asap. Oleh: Asyari Usman, Wartawan Senior.

Ada pepatah lama dan orisinal Melayu yang berbunyi, “Bagaikan Menggantang Asap”.

Makna peribahasa ini lebih kurang adalah pekerjaan sia-sia yang dilakukan di atas landasan pemikiran yang abnormal. Orang yang menggantang asap adalah manusia-manusia yang dikuasai oleh hayalan. Mereka adalah orang-orang yang tersisih dari pergelutan akal sehat.

Note: gantang adalah alat ukur atau sukat yang berbentuk silinder, terbuat dari besi. Kalau pernah melihat liter yang biasa digunakan oleh pedagang eceran beras atau minyak tanah, gantang pun seperti itu. Cuma, volume atau isi gantang itu lima (5) liter.

Mengapa menggantang asap sia-sia? Mengapa disebut hayalan?

Pertama, tentu saja karena asap tak bisa digantang. Tidak bisa disukat. Dan kedua, karena asap tidak punya nalai nominal.

Baca Juga :  Ketua GP Ansor Jepara Diduga Selingkuh Dengan Istri Orang

Pekerjaan menggantang asap menggambarkan watak manusia yang tidak paham ‘konsep manfaat’ dan tak
memiliki kemampuan untuk memikirkan ‘konsep manfaat’ itu. Dia juga tidak bisa membedakan ‘hayalan’ dan ‘realitas’.

Karena itu, tidak mengherankan kalau Anda menemukan stetmen bahwa kondisi asap di Riau tidak separah yang diberitakan; dan bahwa langit Riau sudah biru.

Stetmen ini adalah hayalan di tengah realitas. Mereka berhayal kondisi asap di Riau tidak parah, padahal masih sangat berat. Mereka berhayal langit Riau biru, padahal masih abu-abu pekat.

Itulah salah satu contoh menggantang asap. Yaitu, membuat stetmen yang sia-sia. Mengeluarkan stetmen berdasarkan hayalan.

Kalau begitu, bagaimana cara menggantang atau menyukat asap karhutla (pembakaran hutan dan lahan) di Riau dan Kalimantan agar tidak sia-sia?

Baca Juga :  Bagai Ada Hubungan Asmara antara Kubu Jokowi dan KPU

Jawabannya: jangan Anda berhayal mau menyukat atau menggantang asap karhutlanya. Yang perlu Anda sukat atau Anda gantang adalah penyebab hakiki asap karhutla itu. Penyebab hakiki asap itu bukan karhutla, melainkan pemilik dan pengelola hutla (hutan dan lahan). Mereka itulah yang sesungguhnya sumber asap karhutla yang sekarang membuat jutaan orang menderita.

Para pemilik dan pengeola hutla itulah yang perlu Anda sukat dan kemudian Anda gantang. Dalam arti, Anda usut (sukat), terus Anda masukkan ke dalam gantang (dikurung dalam penjara).

Jika setelah Anda usut (sukat) tapi tak cukup gantang (penjara) yang tersedia, mudah saja. Anda hanya perlu mengganti huruf ‘a’ kedua di dalam kata ‘gantang’ dengan huruf ‘u’. Sehingga, ‘gantang’ menjadi ‘gantung’.

Baca Juga :  Selamat Bekerja untuk Dewan Penipu Rakyat (DPR). Opini Asyari Usman

Jadi, para penyebab hakiki asap karhutla akan digantung. Tidak sekadar digantang.

Dengan begini, penggantian huruf ‘a’ dengan huruf ‘u’ malah akan lebih efektif untuk mengubah makna ‘menggantang asap’ menjadi realitas yang realistis. Dan juga akan lebih setimpal dan berkeadilan.

Sehingga, nantinya, pekerjaan menggantang asap dalam mengatasi asap karhutla, tidak lagi hayalan. Kita ubah menjadi pekerjaan yang nyata dan bermanfaat.

Tidak lagi berhayal langit biru di tengah asap tebal. Tetapi langsung nyata menggantung para pelaku karhutla

Loading...

Baca Juga