Jakarta – Perjuangan advokat sebagai penegak keadilan dan kebenaran tak semudah membalikkan telapak tangan. Berbagai tindakan yang bertujuan membatasi ruang gerak